Skip to main content

Apa Saja Mode Pengukuran Yang Berbeda di Kamera Saya Dan Kapan Saya Harus Menggunakannya?

Apa Saja Mode Pengukuran Yang Berbeda di Kamera Saya Dan Kapan Saya Harus Menggunakannya?

Geoffrey Carr

Kamera Anda menggunakan pengukur cahaya untuk mencari pengaturan pencahayaan yang tepat untuk pemandangan apa pun. Seperti kebanyakan fitur kamera "otomatis", Anda memiliki kontrol atas cara kerjanya. Mari kita lihat mode pengukuran yang berbeda dan kapan menggunakannya.

Pengukur Cahaya Kamera Anda

Baik Anda mengambil gambar dalam mode otomatis, mode semi-otomatis, atau manual penuh, kamera Anda selalu menghitung pengaturan eksposur yang "benar", baik untuk menggunakan atau hanya menampilkan ketika menganggap Anda kurang atau terlalu terang. Ia bekerja dengan mengukur jumlah dan intensitas cahaya yang memantul dari objek di TKP.

Untuk meteran cahaya untuk melakukan tugasnya, itu membuat satu asumsi besar: bahwa ketika Anda rata-rata kecerahan total adegan, itu harus sekitar 18% abu-abu. Ini bagaimana tampilannya.

18% abu-abu juga disebut abu-abu tengah sejak, seperti yang Anda lihat di atas, tampaknya menjadi sekitar setengah antara hitam dan putih.

Asumsi kamera Anda bahwa segala sesuatu rata-rata untuk semacam abu-abu kusam adalah mengapa hal itu biasanya mengabaikan adegan terang atau lebih mengekspos yang gelap. Nilai rata-rata lebih gelap atau lebih terang daripada abu-abu sedang, tetapi kamera Anda tidak tahu itu.

Cara termudah untuk menangani kamera Anda dengan menghitung pencahayaan yang salah adalah memotret dalam mode prioritas aperture dan bermain-main dengan kompensasi pencahayaan. Di sisi lain, jika Anda ingin kamera Anda membuat keputusan pengukuran yang lebih akurat — atau memahami mengapa tidak aktif — Anda harus tahu tentang mode pengukuran.

Mode Pengukuran Yang Berbeda

Ada tiga mode pengukuran utama: Pengukuran rata-rata tengah tertimbang; spot dan pengukuran parsial; dan evaluatif, pola, atau matriks meteran. Pada kamera digital modern, Anda dapat memilih di antara keduanya. Proses bervariasi oleh produsen dan kamera, jadi lihat manual Anda jika Anda ingin beralih mode.

Dalam setiap subbagian di bawah ini, ada foto dari pemotretan adegan yang sama menggunakan 5D Mark III saya dalam mode prioritas aperture di f / 1.8 dan ISO 800. Saya telah mengubah mode pengukuran untuk setiap pemotretan dan membiarkan kamera menggunakan kecepatan rana apa pun yang dihitungnya akan mengarah pada eksposur yang tepat. Saya telah dengan sengaja pergi untuk adegan yang sulit bagi kamera untuk mengukur sehingga Anda dapat lebih mudah melihat perbedaan antara bagaimana setiap mode mendekatinya.

Pengukuran Rata-Rata Berbobot Tengah

Metering rata-rata tengah bekerja pada asumsi bahwa bagian terpenting dari gambar mungkin berada di tengah. Ini mengukur seluruh adegan tetapi menempatkan penekanan ekstra pada nilai-nilai cahaya di tengah.

Rata-rata perataan pusat adalah sedikit kemunduran. Ini belum berubah cukup banyak sejak kamera pemaparan otomatis pertama diperkenalkan. Ada beberapa situasi di mana Anda menggunakannya di salah satu dari dua mode lainnya.

Pada gambar di atas, kameraku telah overexposed semuanya sedikit. Label putih kira-kira berada di tengah gambar secara horizontal, tetapi tidak secara vertikal, sehingga kamera dilemparkan sedikit.

Spot dan Partial Metering

Metoda spot dan parsial bekerja dengan cara yang sama. Kamera Anda hanya mengukur intensitas cahaya dari lingkaran kecil di tengah layar. Satu-satunya perbedaan antara mode ini dan rata-rata tengah-rata adalah seberapa besar lingkaran itu.

  • Dalam mode spot, kamera Canon mengukur sekitar 2% dari total area gambar; Kamera Nikon berukuran sekitar 5%.
  • Dalam mode pengukuran parsial, kamera Canon mengukur sekitar 10% dari pemandangan; Kamera Nikon biasanya tidak memiliki mode pengukuran parsial.

Mode pengukuran spot dan parsial berguna saat Anda memotret subjek gelap pada latar belakang terang atau sebaliknya. Fotografer satwa liar, khususnya, mendapatkan banyak manfaat dari mereka.

Pada gambar di atas, mode spot telah memberi saya eksposur yang cukup bagus. Label pada pertempuran mungkin adalah sentuhan yang kurang terang, tetapi tidak dilepas. Ini mungkin adalah situasi di mana spot metering adalah pilihan terbaik.

Pengukuran Evaluatif, Pola, atau Matriks

Pengukuran evaluatif, pola, dan matriks adalah semua kata yang berbeda untuk jenis pengukuran yang sama. Istilah generik bersifat evaluatif, tetapi pola dan matriks masing-masing adalah milik Canon dan Nikon.

Pengukuran evaluatif adalah versi perbaikan dari pengukuran rata-rata tengah tertimbang. Alih-alih mengasumsikan bahwa pusat adalah area terpenting dalam foto, pengukuran evaluatif mempertimbangkan hal-hal seperti di mana Anda menempatkan titik fokus dan fokus yang lain.

Secara umum, pengukuran evaluatif adalah mode terbaik untuk membiarkan kamera Anda. Sementara bidikan di atas sedikit dieksposur berlebih, ini sama bagusnya dengan spot yang diukur, hanya dalam arah yang berlawanan; itu jauh lebih baik daripada gambar rata-rata tertimbang tengah. Hanya dalam situasi ekstrem di mana pengukuran spot atau pengukuran sebagian akan melayani Anda lebih baik daripada pengukuran evaluatif.


Mengubah mode pengukuran pada kamera Anda dapat mempermudah pemaparan yang baik saat Anda bekerja dalam situasi yang sulit.

Link
Plus
Send
Send
Pin